Keutamaan Ilmu (Penuntut Ilmu dan Ulama)

Keutamaan Ilmu (Penuntut Ilmu dan Ulama)
Keutamaan Ilmu (Penuntut Ilmu dan Ulama)
Al Qur'an dan As Sunnah banyak menyebutkan tentang keutamaan Ilmu dan pemiliknya, diantaranya adalah sebagai berikut :
Firman Allah Ta'ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قِيلَ لَكُمْ تَفَسَّحُوا فِي الْمَجَالِسِ فَافْسَحُوا يَفْسَحِ اللَّهُ لَكُمْ وَإِذَا قِيلَ انْشُزُوا فَانْشُزُوا يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

"Hai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan kepadamu: 'Berlapang-lapanglah dalam majelis', lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: 'Berdirilah kamu, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." – (QS. Mujadilah 58:11)

Hadits Nabi  صلى الله عليه وسلم:
"Barang siapa yang menempuh jalan untuk mencari Ilmu, niscaya Allah akan memudahkan jalan baginya menuju syurga" (HR. Muslim)
"Jika anak Adam meninggal dunia, maka terputuslah semua amalnya kecuali tiga perkara; shadaqah jariah(yang terus mengalir pahalanya), ilmu yang bermanfaat dan anak shalih yang mendoa'kannya".
(HR. Muslim dari Abu Hurairah RA)
"Barang siapa yang datang ke mesjidku ini hanya untuk suatu kebaikan yang ia pelajari atau ia ajarkannya(kepada kepada orang lain), maka ia akan sederajat dengan para mujahidin fie sabillillah".
(HR. Ibnu Majjah dan Baihaqi dengan sanad La Ba'sa Bihi)
"Tidak ada suatu kaum yang berkumpul di salah satu rumah Allah(Majlis Ilmu) sedang mereka membaca Kitabbullah(Al-Qur'an) dan mereka saling mengajari antara satu dengan yang lain, kecuali ketenangan akan diturunkan kepada mereka, mereka akan diliputi oleh Rahmat(Kasih sayang) dan Malaikat akan menaungi mereka, serta Allah akan memuji-muji mereka di hadapan  para Malaikat yang ada di sisi-Nya". (HR. Muslim dari Abu Hurairoh RA)
"Barang siapa yang menunjukkan(seseorang) kepada kebaikan,maka baginya pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya". (HR. Muslim dari Abu Hurairah)
"Tiada seorangpun yang keluar dari rumahnya untuk menuntut ilmu, melainkan Malaikat akan menaungkan sayapnya karena meridhoi apa yang ia lakukan". 
(HR. Tirmidzi, Ibnu Majjah, Hakim, dan Ibnu Hibban)
"Barang siapa yang berpergian dan mempelajari ilmu semata-mata karena Allah, maka Allah akan membukakan baginya pintu menuju syurga dan para Malaikat akan membentangkan sayap-sayapnya kepadanya dan mengerumuninya dari segala penjuru. Sesunggunya orang yang berilmu itu akan dimintakan ampun untuknya oleh semua makhluk di langit dan di bumi, bahkan oleh ikan-ikan dilautan. Keutamaan orang yang berilmu jika dibanding dengan ahli ibadah seperti bulan pada malam purnama  dibandingkan dengan bintang terkecil di langit. Para ulama adalah pewaris Nabi, sedangkan para Nabi tidak mewariskan sinar ataupun dirham kepada mereka, akan tetapi para nabi itu mewariskan Ilmu. Barangsiapa yang mengambil(Ilmu) tersebut, maka ia telah mengambil keberuntungannya".  (HR. Abu Daud, Tirmidzi, Ibnu Majjah, dan Ibnu Hibban)
"Allah mencemerlangkan orang yang mendengarkan perkataanku(Nabi) dan ia memeliharanya kemudian menyampaikannya sebagaimana ia mendengar, dan berapa banyak dari orang yang disampaikan ilmu kepadanya lebih memahami ilmu tersebut dari orang yang mendengarnya secara langsung". (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)

Diantara Atsar yang menyebutkan tentang keuatamaan Ilmu adalah sebagai berikut:
1. Dunia ini terlaknat dan terlaknat pula penghuninya kecuali orang yang mempelajari kebaikan atau mengajarkannya. (Ka'ab Al-Ahbar)
2. Kebaikan adalah bagi orang yang berilmu dan orang yang belajar, sedangkan yang berada di antara kedua(tidak belajar dan tidak mengajar), maka ia adalah orang hina yang tidak mempunyai kebaikan. (Khalid Bin Ma'dan)
3. Belajarlah kamu sekalian sebelum ilmu itu dicabut, sesungguhnya ilmu itu akan dicabut bersamaan dengan dicabutnya para ulama, dan orang yang berilmu dan yang mempelajarinya memiliki pahala yang sama. (Abu Darda)
4. Barangsiapa yang meninggal dunia dalam keadaan menuntut ilmu untuk demi untuk menghidupkan islam, maka antara dia dengan para Nabi  adalah sama, satu derajat di surga. (Al-Hasan Al-Basri)
5. Ibnu Mas'ud berkata: "orang yang berilmu mempunyai derajat sebanyak 700 derajat diatas derajat orang mukmin. Jarak antara satu derajat dengan derajat lainnya sejauh perjalannan 500 tahun".
6. Ibnu Abbas berkata: "Sesungguhnya orang yang mengerjakan kebaikan kepada orang lain, maka setiap hewan melata akan memohonkan ampun baginya, termasuk pula ikan paus di lautan". (Mukhtashar Minhajul Qashidin: 11)
7. Al-Hasan berkata: Jika tidak ada orang yang berilmu,niscaya manusia laksana binatang.
8. Mu'adz bin Jabbal berkata: Pelajarilah ilmu, karena mempelajari ilmu karena mengharap wajah Allah itu mencerminkan rasa khasyyah, mencari ilmu adalah ibadah, mengkajinya adalah tasbih, menuntutnya adalah jihad, mengajarkannya untuk keluarga adalah taqarrub. Ilmu adalah pendamping di saat sendirian dan teman karib disaat menyepi.
9. Abu Darda berkata: "Orang yang berilmu dan orang yang menuntut ilmu berserikat dalam kebaikan, selebihnya adalah manusia-manusia bodoh yang pada mereka tidak terdapat kebaikan".
10.Al-Allamah  Ibnul Qayyim menerangkan tentang kelebihan ilmu diantara harta:
  • Ilmu adalah warisan Nabi, sedangkan Harta adalah warisan para raja dan orang kaya.
  • Ilmu menjaga pemiliknya sedangkan harta harus dijaga oleh pemiliknya.
  • Ilmu mengendalikan harta sedangkan harta dikendalikan oleh ilmu, dengan demikian ilmu adalah memerintah sedangkan harta diperintah.
  • Ilmu selalu bertambah jika didermakan dan diajarkan kepada orang lain, sedangkan harta akan hilang percuma jika dibelanjakan kecuali shadaqah.
  • Ilmu senantiasa menemani pemiliknya hingga liang kubur, sedangkan harta akan memisahkan diri dari pemiliknya sesudah kematiannya kecuali shadaqah jariyah.
  • Harta dapat diperoleh setiap orang baik kafir maupun muslim, yang durhaka maupun yang sholeh. Sedangkan ilmu yang bermanfaat tidak akan diperoleh kecuali oleh orang mukmin.
  • Para raja dan lainnya membutuhkan orang yang berilmu, sedangkan orang miskin dan orang-orang yang kekurangan memerlukan pemilik harta.
  • Pemilik harta bisa saja menjadi fakir antara siang dan malam hari, sedangkan ilmu tidak dikhawatirkan kemusnahannya, kecuali jika pemiliknya menyia-nyiakannya..
  • Harta kadangkala menjadi sebab kebinasaan pemiliknya, berapa banyak orang kaya diculik karena hartanya, sedangkan ilmu adalah kehidupan bagi pemiliknya meskipun sudah wafat.
  • Kebahagian karena ilmu bersifat abadi, sedangkan kebahagian harta bersifat sementara dan suatu saat akan binasa.
  • orang yang berilmu, kadar dan nilainya ada pada dirinya; sedangkan orang kaya, nilainya terdapat pada hartanya.
  • Orang kaya dengan hartanya mengajak orang lain untuk mengejar dunia, sedangkan orang yang berilmu mengajak orang lain untuk menuju akhirat.
Ayat, Hadits dan Atsar diatas menunjukkan tentang keuatamaan Ilmu sebagai berikut:
1. Ilmu akan mengangkat derajat seseorang mukmin di atas tingkatan hamba lainnya (QS. AL-Mujadilah [58]:11)
2. Keutamaan seorang yang berilmu dibandingakan dengan seorang ahli ibadah laksana keutamaan Rosullullah atas hamba yang paling hina.
3. Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga.
4. Para malaikat akan membentangkan sayap rahmatnya kepada para penuntut ilmu.
5. Seluruh makhluk akan memintakan ampun bagi para penuntut ilmu.
6. Orang yang menuntut ilmu berada di jalan Allah(fie sabillillah).
7. Orang yang mengajarkan Ilmuy akan mendapatkan balasan pahala seperti pahala orang yang mengamalkan ilmu tersebut.
8. Pahala orang yang berilmu(Ulama) akan terus bermanfaat dan tidak akan terputus meskipun telah wafat.
9. Orang yang menuntut ilmu selalu berada dalam kebaikan
Back To Top